10 Studi Ilmiah Aneh

Setiap hari, jutaan ilmuwan di seluruh dunia turun ke bisnis untuk meneliti hal-hal untuk meningkatkan pemahaman kita tentang dunia tempat kita tinggal. Beberapa penemuan mengarah pada pengobatan baru untuk penyakit mematikan atau penjelasan baru untuk fenomena aneh. Yang lain mengajari kita fakta tidak berguna yang menyenangkan untuk diketahui tetapi tidak memiliki tujuan yang nyata.

Namun, penelitian tertentu sangat aneh sehingga Anda mungkin mulai bertanya-tanya mengapa para ilmuwan ini dibayar untuk pekerjaan mereka. Berikut adalah 10 fakta aneh yang diberkati oleh penelitian ilmiah selama beberapa tahun terakhir.

10. Karate Kecoak Menendang Jalan Keluar Dari Menjadi Zombie

Mitos tentang kecoak yang dapat bertahan hidup dalam peristiwa nuklir telah dibantah pada saat ini. Namun, seorang peneliti di Universitas Vanderbilt telah menemukan bahwa teman-teman kita yang merayap menyeramkan memiliki keahlian unik yang menyelamatkan mereka dari menjadi zombie.

Kecoa Amerika memiliki musuh yang mematikan di tawon permata zamrud. Tawon parasit ini dapat melumpuhkan kecoak dengan satu sengatan cepat dan dengan cepat menindaklanjuti dengan sengatan kedua ke otak.

Sengatan kedua melepaskan racun saraf yang mengambil alih sistem saraf kecoa. Tawon kemudian dapat mengendalikan tubuh kecoa dan mengarahkan gerakannya. Tawon akan memandu kecoa ke sarangnya, bertelur di dalam tubuhnya yang masih hidup, dan akhirnya membiarkan tawon yang baru lahir memakan kecoa tersebut.

Peneliti Ken Catania mempelajari interaksi antara tawon ini dan mangsanya menggunakan kamera video 1.000 fps untuk melihat bagaimana serangan biasanya terjadi. Dalam sekitar setengah kasus, kecoak berhasil melarikan diri dari penyerangnya dengan tendangan cepat ke kepala tawon.

Ini sebagian besar terlihat pada kecoak yang lebih tua. Ketika tawon itu mendekat untuk memberikan sengatan pertama yang melumpuhkan, kecoak itu berdiri tegak dan menendang ke belakang dengan satu kaki runcing. Tendangan kuat ke wajah ini tidak cukup untuk membunuh salah satu tawon yang diteliti. Namun, hal itu tentu saja cukup untuk mencegah sebagian besar tawon dari upaya berikutnya.

9. Sel Sperma Menggulung Bukannya Menggoyangkan

Bagaimana Sperma Manusia Benar-benar Berenang

Dengan menggunakan mikroskop lensa tunggal yang dia rancang, Antonie van Leeuwenhoek melakukan apa yang dilakukan oleh ilmuwan yang menghargai diri sendiri di tahun 1670-an. Dia menggunakannya untuk melihat air maninya sendiri. Leeuwenhoek mengamati bahwa sel sperma bergerak seperti belut yang berenang di air, dan kami telah mempercayai hal ini setidaknya selama 340 tahun.

Namun, dengan menggunakan mikroskop 3D modern, para peneliti dari Universitas Bristol dan Universidad Nacional Autonoma de Mexico telah menemukan bahwa ini tidak benar. Para ilmuwan percaya bahwa sel sperma menggerakkan ekornya maju mundur, tetapi sebenarnya mereka hanya menggerakkan ekornya ke satu sisi.

Secara alami, ini akan menggerakkan sel sperma ke samping. Untuk menyeimbangkan aksi ini, mereka juga berguling-guling. Tindakan pembuka botol ini memungkinkan mereka melakukan perjalanan ke depan. Ini juga menciptakan ilusi optik bahwa mereka dengan cepat menggerakkan ekornya dari satu sisi ke sisi lain saat dilihat dengan mikroskop normal.

Penemuan baru ini mungkin berguna dalam studi kesuburan di masa depan.

8. Manusia Mendapatkan Gigi Dari Nenek Moyang Ikan

Ketika Anda memikirkan di mana gigi manusia mulai berevolusi, pikiran pertama Anda mungkin tidak berada di bawah laut. Namun, para ilmuwan dari Fasilitas Radiasi Synchrotron Eropa dan Universitas Uppsala telah menemukan bukti bahwa hal ini mungkin terjadi.

Fosil tertua ikan berahang ditemukan lebih dari 100 tahun yang lalu, namun hingga saat ini belum pernah diteliti secara detail. Fosil ini berasal dari ikan yang disebut acanthothoracids, yang kemungkinan hidup lebih dari 400 juta tahun yang lalu.

Tulang ikan ini tertanam dalam di bebatuan kuno, jadi kemungkinan besar akan rusak jika dipelajari dengan teknik umum. Untuk menyiasatinya, tim peneliti menggunakan sumber sinar-X paling terang di dunia. Mereka mampu melihat struktur internal tulang ikan tanpa menyebabkan kerusakan pada fosil itu sendiri.

Seperti pada manusia, gigi ikan purba ini terletak di tulang rahang. Ini berbeda dari yang kita lihat pada hiu, yang giginya menempel pada kulit. Tulang rahang acanthothoracids memiliki kemiripan yang cukup dengan rahang manusia modern sehingga diyakini sebagai leluhur langsung dari rahang kita.

7. Mikroba Bisa Tidak Aktif Selama 100 Juta Tahun

Di sebelah timur Australia di Pasifik Selatan, mikroba dalam sedimen di dasar laut telah tertidur selama lebih dari 100 juta tahun tanpa makanan atau oksigen. Ketika para ilmuwan dari Japan Agency for Marine-Earth Science and Technology menemukan mikroorganisme ini pada tahun 2010, mereka memutuskan untuk memberi mereka makan dan melihat apa yang akan terjadi.

Meskipun jutaan tahun dengan nutrisi yang jarang, mikroba ini dengan mudah dihidupkan kembali dengan sedikit TLC. Faktanya, mereka berhasil meningkatkan jumlah mereka lebih dari empat kali lipat dalam beberapa bulan. Menurut penelitian mereka yang diterbitkan pada tahun 2020, para peneliti masih belum yakin bagaimana mikroba bertahan selama ini dan apa yang mereka lakukan di waktu senggang.

Sebagian besar mikroba tidak membentuk spora, yang merupakan struktur dorman biasa yang membantu bakteri tetap hidup dalam kondisi yang keras. Ini berarti mereka mungkin membelah dengan sangat lambat, tetapi kekurangan nutrisi membuat ini tidak mungkin.

Sebaliknya, mereka mungkin tumbuh sangat lambat. Tapi ini akan membuat mereka berusia lebih dari 100 juta tahun, memberi mereka umur yang sangat panjang. Butuh lebih banyak penelitian untuk mencari tahu persis bagaimana mereka bisa bertahan selama ini.

6. Domba Bisa Mengenali Wajah

Sudah lama dipercaya bahwa domba mengikuti manusia secara membabi buta dengan sedikit perhatian diberikan kepada orang yang memimpin mereka. Peneliti dari University of Cambridge baru-baru ini membuktikan bahwa hal tersebut tidak benar. Domba tampaknya dapat membedakan antara manusia seperti halnya hewan yang kita anggap lebih cerdas, seperti kera.

Saat disajikan dengan gambar manusia yang berbeda, domba dapat secara konsisten memilih wajah orang yang telah dilatih untuk dikaitkan dengan hadiah makanan. Mereka bahkan dapat memilih wajah tersebut jika gambar diambil pada sudut yang berbeda. Mereka juga bisa memilih wajah pawang mereka.

Sebagai catatan, wajah yang digunakan dalam eksperimen ini termasuk wajah Barack Obama, Emma Watson, Fiona Bruce, dan Jake Gyllenhaal.

Hasil ini mungkin berguna dalam mempelajari gangguan otak manusia seperti penyakit Huntington. Salah satu karakteristik Huntington adalah ketidakmampuan untuk membedakan wajah. Dengan memahami cara kerja otak domba, para peneliti mungkin dapat menggunakan domba untuk menguji perawatan yang dapat membantu manusia yang terpengaruh.

5. Lidah Bisa Mencium

Meskipun Anda dapat dengan mudah mengetahui bahwa bau dan rasa saling berhubungan dengan menutup hidung saat Anda makan, kemampuan lidah dapat mencapai lebih dari itu. Ilmuwan dari Monell Chemical Senses Center telah menemukan bahwa sel perasa manusia yang tumbuh di laboratorium memiliki reseptor bau seperti yang ditemukan di sel hidung.

Saat sel-sel perasa ini terkena bau, mereka bereaksi seperti sel hidung saat mendeteksi bau. Ini menyajikan cara baru untuk menafsirkan bagaimana kita mencium dan merasakan karena mungkin ada pembauran antara kedua indra bahkan sebelum sinyal mencapai otak.

Pada catatan yang asing, reseptor bau yang sama telah ditemukan pada sel sperma dan sel di usus. Dalam kasus sel sperma, awalnya diyakini bahwa ini membantu mereka untuk mencium jalan menuju sel telur dalam tubuh wanita. Tetapi penelitian lebih lanjut telah menemukan bahwa kemungkinan besar tidak demikian.

4. Memiliki Lebih Banyak Putra atau Putri Adalah Sifat yang Warisan

Jika Anda pernah mengikuti kelas genetika, Anda mungkin pernah diberitahu bahwa ada kemungkinan 50 persen pasangan memiliki bayi laki-laki atau perempuan. Karena wanita memiliki dua kromosom X, jenis kelamin bayi selalu ditentukan oleh pria. Laki-laki dapat memberi bayi kromosom X, menjadikan anak perempuan, atau kromosom Y, menjadikan anak laki-laki.

Meskipun bagian ini benar, gagasan peluang 50 persen keseluruhan mungkin tidak benar. Para peneliti di Universitas Newcastle mempelajari hampir 1.000 pohon keluarga dari tahun 1600-an dan menemukan bahwa laki-laki dengan banyak saudara laki-laki lebih cenderung memiliki anak laki-laki. Demikian pula, laki-laki dengan banyak saudara perempuan lebih cenderung memiliki anak perempuan.

Tampaknya ada pengaruh genetik pada berapa banyak sel sperma yang membawa kromosom X dan Y pada seorang pria, dan ini tampaknya dapat diwarisi dari orang tua. Gen yang berpotensi menyebabkan fenomena ini belum diidentifikasi, tetapi mungkin menjelaskan beberapa kebetulan yang aneh.

Misalnya, setelah Perang Dunia I, ledakan bayi mengakibatkan lebih banyak anak laki-laki lahir di banyak negara, seperti Inggris. Jelas, laki-laki dengan lebih banyak anak laki-laki lebih cenderung memiliki anak yang kembali hidup-hidup setelah perang daripada ayah dengan anak tunggal. Anak laki-laki yang kembali hidup-hidup bisa jadi mewarisi kecenderungan genetik untuk memiliki lebih banyak anak laki-laki dari ayah mereka, yang bisa menyebabkan lebih banyak bayi laki-laki lahir setelah perang.

Penelitian tambahan perlu dilakukan untuk melihat apakah gen tersebut dapat diidentifikasi. Tetapi jika benar, itu pasti bisa menjelaskan beberapa kecenderungan keluarga terhadap keturunan dari jenis kelamin tertentu.

3. Pisau Yang Terbuat Dari Kotoran Tidak Bisa Mengiris

Sebuah kisah terkenal menceritakan tentang seorang pria Inuit yang terdampar yang menggunakan kotorannya yang beku untuk membuat pisau yang cukup tajam untuk membunuh dan menyembelih seekor anjing dan memotong dirinya sendiri dari es dan salju. Sementara kebanyakan orang akan menganggap cerita ini sebagai cerita rakyat, para ilmuwan di Kent State University ingin melihat apakah ada kebenarannya.

Untuk meniru situasi pria Inuit, seorang peneliti melakukan diet protein tinggi Arktik selama lebih dari seminggu. Sampel feses dari peneliti dikumpulkan setiap beberapa hari dan dibentuk, baik dengan tangan maupun menggunakan cetakan, menjadi pisau.

Alat ini dikubur di bawah es kering untuk memastikannya sedingin mungkin. Kemudian mereka digunakan untuk mencoba memotong sampel kulit dan tendon hewan. Seperti yang diharapkan, pisaunya mulai meleleh, meninggalkan kotoran di kulit yang tidak rusak.

Untuk amannya, percobaan itu diulangi menggunakan kotoran seorang peneliti yang makan makanan Barat yang lebih tradisional. Sayangnya, hasilnya sama jeleknya dengan sebelumnya.

2. Spaghetti Kering Pecah Menjadi Beberapa Bagian Saat Dibengkokkan

Bisakah Anda memecah spageti menjadi dua bagian?

Jika Anda pernah mencoba membelah spagetto kering (satu tusuk spageti) menjadi dua, Anda mungkin terkejut melihatnya pecah menjadi setidaknya tiga bagian. Dengan memegang tongkat di setiap ujungnya saat menjentikkan, potongan tengah kecil dibuat. Beberapa peneliti Prancis sangat ingin tahu alasannya.

Para ilmuwan ini memenangkan Hadiah Nobel Ig atas usaha mereka. Inilah yang mereka temukan: Ketika spagetto kering dibengkokkan, pertama-tama akan pecah di tempat paling melengkung di dekat bagian tengah. Gaya yang dihasilkan oleh jepretan ini mengirimkan gelombang ke seluruh spagetto dan memecahnya menjadi fragmen tambahan.

Tidak senang dengan gagasan bahwa kita tidak akan pernah bisa mematahkan mie spaghetti kering dengan sempurna menjadi dua, para ilmuwan dari MIT memperluas penelitian tim Prancis dan menemukan bahwa Anda dapat mematahkan stik spaghetto kering menjadi dua bagian. Anda hanya perlu memutarnya hampir 360 derajat sebelum menekuknya secara perlahan. Kemudian spaghetto kering menjadi dua.

Penelitian ini mungkin terbukti berguna bagi para ilmuwan yang mempelajari struktur mirip batang. Tapi untuk orang biasa, mungkin hanya membuat malam pasta sedikit lebih rapi. Dan ya, spaghetto adalah kata yang nyata di beberapa kamus. (Kami mencarinya.)

1. Buku Etika Adalah Buku Yang Paling Mungkin Dicuri

Seorang peneliti di University of California berangkat untuk menentukan apakah ahli etika adalah orang yang lebih baik. Secara khusus, dia ingin melihat apakah ahli etika lebih cenderung mencuri buku.

Dengan menganalisis status buku etika dan buku lain di perpustakaan yang berbeda, filsuf Eric Schwitzgebel secara ironis menemukan bahwa buku etika lebih mungkin hilang dibandingkan dengan buku tentang mata pelajaran lain. Buku-buku etika yang lebih tua dan terkenal dua kali lebih mungkin dicuri daripada buku-buku lain.

Sulit untuk menentukan apakah datanya dipengaruhi oleh pengaruh seperti popularitas buku, tetapi Schwitzgebel menjelaskan tentang keyakinannya. Orang yang mengeluarkan buku tentang etika harus lebih teliti dan sadar secara moral tentang tindakan mereka daripada orang lain. Tapi mereka tampaknya tidak terlalu peduli dengan properti yang mereka pinjam.

Dia menyarankan bahwa beberapa orang mungkin menggunakan pengetahuan etika mereka untuk merasionalisasi agar tidak mengembalikan buku. Ini menyiratkan bahwa memiliki lebih banyak pengetahuan tentang akhlak belum tentu membuat orang lebih bermoral.